Aug 5, 2010

Mangkuk jamban

Mangkuk jamban dijadikan kerusi duduk untuk kedai makan. Eewww...sangat geli dan aku rasa jijik. Kenapalah dia orang yang mencetuskan idea gabungan mangkuk jamban dan makanan adalah idea yang bernas lagi hebat? Oh, sungguh aku tak paham. Makan guna mulut dan berak guna bontot okay. Tak sesuai langsung nak combine kedua-dua itu. Harap maklum.

Aku jumpa kedai makan ni di Sungai Wang, tingkat atas. Tapi aku tak sure tingkat berapa. Aku bukan nak racist ke, apa ke, tapi aku memang tak 1 Malaysia okay. Apa jadah lah orang berbangsa mata sepet ini mencetuskan idea sebegini. Tak faham betul aku.

Mungkin dia orang membayangkan makan di tepi pantai yang anginnya sepoi-sepoi kerana motif di penutup mangkuk jamban itu adalah haiwan-haiwan seperti tapak sulaiman, siput-siputan dan kulit-kulit kerang. Mungkinlahhhh...

No comments: